Pages

Al-Ghuraba

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

"Pakai tudung macam kain langsir."

Err. Besar sangat sampai nampak buruk ke? Hati bermonolog.

"Hai ustazah, baru balik dari usrah ke?"

Err. 


"Nak join sekali ke? Marilah."
 Membalas dengan nada yang lembut tapi berbaur sarkastik sambil tersenyum tawar.
Padahal baru sampai dari rumah keluarga sana ke rumah keluarga sini sahaja. -.-

Sedih, sebak, berbaur perasaan bila ditegur sebegitu rupa.
Apatah lagi yang menegur dikalangan 'keluarga' sendiri.

Pakai tudung bidang 60 dikatakan kain langsir bergerak.
Pakai jubah, tudung labuh sikit, dikatakan keluar sebab nak pergi usrah.
Pakai pelik(?) sikit dari kebiasaan orang pakai, mula ada yang memandang kehairanan.

Allah. Allah.

Apa yang pelik, kalau yang memakai tudung itu mengikut syariat Allah?
Apa yang pelik, kalau dia cuba untuk mengikuti arahan Allah SWT?

Apa yang pelik, kalau dia memakai baju labuh, longgar, besar dan sewaktu dengannya.
Dia yang pelik atau kamu yang berfikiran pelik sebenarnya? 


=D

Adik dan Kakak.

Situasi 1 : 


"Kakak, kenapa dalam rumah atuk ni kakak pakai tudung? Ada je yang tak pakai tudung?"
Si adik yang innocent mula bertanya.


Err.

Sebab ada lelaki yang bukan mahram kita. Lelaki yang kita boleh nikahi dan wajib ke atas kita untuk menutup aurat.

Tapi kenapa ada yang tak tutup pun?

Dia tak tahu kot. -.-


Situasi 2 :

"Kakak, tak panas ke pakai semua ni?"
Tangan dihalakan kepada tangan yang bersarung tangan dan kaki yang bersarung kaki.

"Mana ada panas, dah biasa."

Tapi ada yang tak pakai sarung kaki pun?
Sebab dia panas eh?

Err. -.-

Bukan mudah untuk menjadikan diri seorang 'role model' dalam kalangan yang bukan sama-sama memahaminya.
Dan bukan mudah untuk melaksanakan amar makruf di saat ada yang mengetahuinya tapi tidak melaksanakannya.
Allah. Allah.

Dalam berbicara, teringat kalam seorang teman yang pernah bercita-cita nak besarkan anak-anak di luar negara seperti Eropah. Katanya,
"Sekurangnya jika ada anak bertanya tentang aurat seumpamanya, dia mampu nak tunjukkan dengan yang hak dan batil terus."

Tapi, sampai bila harus begitu? Kerna pada akhirnya, kita akan kembali semula ke medan sebenar, negara tercinta sendiri. Kan? (=

Sampai bila nak berada zon selesa. Kalau bukan kita yang merubahnya, siapa lagi yang nak tunjukkan kebenarannya?


Al-Ghuraba'.





"Islam mula tersebar dalam keadaan asing 
dan ia akan kembali asing. 
Maka beruntunglah orang yang asing." 

(Hadis Riwayat Muslim)

Lihat saja bagaimana pemimpin Islam yang mahu bawa Islam di saat dunia akhir zaman ini, susah.
Bagai menggengam bara api.

Dihina, dicaci, difitnah. 
Padahal dia cuba membawa ajaran agama yang benar, Islam.

Lihat saja para dai'e yang cuba mengajak manusia kepada Islam,
dia dikatakan kolot dan ketinggalan zaman. 


Lihat saja pada perempuan muslimah yang menutup aurat dengan sempurna,
dikatakan dia ketinggalan zaman. Tidak mengikut fesyen zaman sekarang.
Disindir, diperli itu perkara biasa.

Lihat saja penulis-penulis buku keagamaan,
dia menulis dan menulis, cuba menggerakkan jiwa-jiwa yang membaca,
tapi sayangnya buku-buku yang ditulis susah untuk didapati.
Jarang kelihatan di mana-mana kedai buku biasa.

Lihat, bukalah mata.
Celiklah mata hati.
Pandang sekeliling.
Islam mula kembali asing.

Dan adakah kita berada di kalangan orang yang asing yang Nabi ungkapkan betapa beruntungnya menjadi yang terasing?
('=





nota : Terjumpa satu post menarik tentang Al-Ghuraba, jemput usha. =D

btemplates

4 comments:

muhammad fakhar muhammad nur said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Luqeem™ said...

good post :)

kita sentiasa dalam ghuraba.

Izzati Hashim said...

Jzkk! :)

Dinas Aldi said...

Salam perkenalan dik Izzati. Semoga terus tabah memperjuangkan yg benar.

Tenangnya dengar lagu di blog ni..