Pages

0 comments

Setulus hati

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

12 November 2007.
Lahirnya seorang lagi khalifah Allah di muka bumi. 

"Babyyyyy, happy birthday!" Kuat ucapan diberikan tanpa menghiraukan hiruk pikuk suasana di universiti.

...

"Ko cakap dengan siapa tadi?" Tanya orang sebelah.

"Oh. Adik bongsu aku. Hari ni birthday dia."

"Adik ko umur berapa masih panggil baby?"

"Dah nak habis darjah satu dah pun." Sengeh.

Haila Nur Amal Humaira. Kalau Amal dah besar sekalipun, along tetap akan panggil baby. ;)

Orang pakai tudung bawal belit-belit, dia pun nak belit-belit juga. Haila.  

Setulus Hati

Balik cuti summer tiap-tiap tahun, benda yang diutarakan oleh si kecil ni, "Along, jomlah ajak abah pergi Tok Bali." 2 tahun lepas, mereka dah pergi, tapi alongnya tiada di Malaysia ketika itu. Tak cukup korum kata si kecil, kena pergi lagi sekali.
Dan balik tiap-tiap tahun, itulah yang diajaknya. Namun dek kerana kekangan masa dan sebagainya, tak pernah menjadi trip ke Tok Bali. Time along ada di Malaysia, yang lain masih di universiti. 

Balik summer tahun ni, sekali lagi si kecil tanya bila nak pergi sana. Okeylah. Jom pergi tahun ni! Masing-masing cari cuti yang semua ada di rumah. Cari punya cari, alhamdulillah ada. Yeay!

Rancang punya rancang, seminggu sebelum pergi, ada sesuatu yang terjadi dan melibatkan kewangan. Nak pergi melancong, bukannya boleh main pergi. Bajet benda nombor satu kena fikir. Apatah lagi mahu pergi ramai. Kan? :)

Bincang dengan mama, kata sepakat diambil, kita tunda dulu. Pergi lain kali. Dan bila si kecil dapat tahu, mogok nangis. Haila Amal Humaira. Sedih along tengok. Ish.

"Apa kata, kalau kita sepakat keluarkan duit poket sendiri-sendiri?" Kami adik beradik berbincang. Ya lah, nak keluarkan duit poket sendiri dalam keadaan semua orang masih belajar, bukannya senang. Apa yang penting, b
oleh ringankan bebanan abah.[Patutlah angah suruh along kerja cepat-cepat hahaha. Sian abah seorang diri tanggung semua orang. T___T]

"Boleh!" Alhamdulillah, semua tak kisah.  Along tahu, adik-beradik along semua awesome! :)

Tiba-tiba, "Nah along. Ambil duit baby juga." Dihulurnya duit raya yang dia ada.

Allah. Sebak. Kena cool. Mata mama dah merah.

"Wahhh. Baby pun nak bagi juga?"

"Mestilah!" Semangat dia menjawab. Terkejut kerana dia memahami apa yang kami bincangkan.

Allah. Tulusnya hati seorang kanak-kanak. 

Belajar untuk Ikhlas

Setiap saat, setiap ketika, apa yang sedang kita lakukan, ada sesuatu yang Allah mahu berikan. Sebab itulah kita kena belajar untuk ikhlas. Walau berat sekalipun, tetap kena ikhlas. Biar amal yang kita lakukan, sampai pada Tuhan. Moga memberatkan mizan kita kelak. Biiznillah.

Rasanya, kita boleh belajar dari anak-anak kecil. Tutur katanya, perlakuannya yang kita rasakan comel dan innocent, itulah yang terzahir dari lubuk hatinya sendiri. Allah.

:)






Nota : Tadi abah tanya, bila cuti paling dekat. Abah nak suh balik eh? hehehe. Homesick. -.-

0 comments

Be brave

Bismillahirrahmanirrahim
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Hembusan angin sejuk mula terasa. Walaupun pak cik yang menjaga dewan bangunan kelas masih setia memasang penghawa dingin.

Duduk dalam kelas, ramai pula tu, terasa juga bahang kepanasannya. Tapi bila keluar, angin sejuk mula menyapa. Subhanallah.

Petanda musim sejuk kian menjengah. :)



Along, be confident!

Dua minggu terawal kuliah, terasa 'serabut' kehidupan. Masih tercari-cari hala tuju, macam mana nak study dan cover subjek-subjek yang ada. Tambah-tambah di tahun akhir ni, setiap dua minggu akan ada exam kecil. Tambahan pula lagi, ada seminar atau presentation yang wajib dilaksanakan oleh semua orang. Bertambah haru biru. Gulp.


Antara seminar dan exam, rasanya seminar lagi menakutkan. Serius. Sebabnya, saya bukanlah seorang yang suka bercakap di hadapan. Apatah lagi bakal dinilai oleh seorang profesor. Gulp.

Namun, kerana setiap orang wajib melaksanakannya atau tiada markah akan diberikan, maka dengan hati nan walangnya, kena laksanakan jua.

"Ala, pelajar kat Malaysia ni dah tak heran pun. Selalu sangat kena." Ujar si Angah yang dah berjaya habiskan diplomanya. Tahniah! ;)

Kan. Selalu sangat sampai dah tak rasa apa-apa. But not for me. Untuk memberikan sepatah kata, ia menuntut seribu satu semangat. Maybe that's why, i love to write because i know that i'm not good in words. Seriously. :(


"Angah, cane nak buat ni. Cuak."

"Ala, buat je. Baca awal-awal dan present. Apa yang penting just be confident."

Huhuhu.

...

Minggu yang ditakuti tiba. Nangis. Berdebar tapi cuba untuk bertenang. Semangat dari kawan-kawan satu group berjaya mengurangkan debar di hati.

Di akhirnya, lepas saja presentation, terasa semua bebanan yang ada terbang melayang. Alhamdulillah. Lega. Gembira berjaya melawan rasa hati. 



Buku yang patut dibaca :)

Be confident. Yeahh.

Lagipun, apa yang orang rasa tentang kita, itu tidak penting sama sekali. Apa yang kita mahu dan rasa, itu jauh lagi bagus. :)





Nota : RK pesan, janalah pendapatan dengan menulis. Menulis dekat blog apa yang dapat? Haha. 

3 comments

Final Year!

Bismillahirrahmnirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Alhamdulillah, alhamdulillah. Nikmat manakah yang mampu didustakan lagi?

:)

Saat dapat khabar berita result tahun lima dah keluar, jantung terasa terhenti.
Cuak. Kalau result tahun 4 yang lalu keluar malam raya, tika baru lepas berbuka puasa, tahun ni keluar selepas seminggu raya. Meroyan budak-budak arab. Haila.

Alhamdulillah, I'm officially final year student!

Alhamdulillah syukur. Gembira. Dan dalam masa yang sama, takut. Final year student? Gulp. Moga Allah mudahkan perjalanan kami satu batch tahun akhir MBBCh Kasr El-Ainy Medical School, Cairo University. Biiznillah. :)

Big Ben!
- kitaorg je yang panggil mcm tu, nama dia lain. haha. Port budak Malaysia ambil gambar - 

Perjuangan diteruskan

Alhamdulillah dah beberapa hari kelas bermula. Kelas macam biasa. Minggu pertama ni tak terasa lagi bahang kesibukannya memandangkan ada kelas yang belum start lagi. Maka, mari kita enjoy dulu! Hahaha.Teruk betul. Padahal cuti dah 3 bulan lamanya.

Bak kata RK, "Cherish the moments, not enjoy the moments."

Indeed. :)

Teringat pesanan senior, "Kalau tahun akhir ni pun nak main-main lagi tak tahu nak kata apa. Kalau tahun akhir ni tahu nak relax saja, baik tak payah nak bercita-cita tinggi jadi doktor."

Pedas. Tapi kena telan dan hadam.

Kawan-kawan pun ada pesan, "Jangan lupa study dari awal tahun. Baca buku yang ada 4 volume tu awal-awal."

Baik. InsyaAllah. Terima kasih untuk peringatannya. :)

Jumpa adik-adik junior yang baru, terasa bagai 'tua'. Nah, betullah. Kalau dikira ikut tahun, kamilah yang paling senior hatta dalam kalangan budak arab memandangkan mereka masuk universiti dalam usia 17 tahun.

:)

...

Dalam berbaki setahun 4 bulan saja lagi, banyak rasanya yang perlu dicapai dan dilakukan di sini. Habiskan mana yang patut. Tambah pengalaman yang mana ada peluang.
Biiznillah.

:)





2 comments

Tamparan Itu

Bismillahirrahmanirrahim
Dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Lama tak jenguk blog sendiri. Rindu. Walaupun mungkin tiada yang datang menjenguk, tidak mengapa. Di blog inilah rasa rindu nak menulis dilunaskan. :')

Alhamdulillah dengan nikmat iman dan Islam, nikmat dapat bertemu dengan keluarga setelah berbulan terpisah dengan keluarga demi sebuah perjuangan. Alhamdulillah. :')

Ujian, menguatkan.

Esok, 4/9 ada sahabat-sahabat satu batch yang akan mengambil ujian dur thani. Moga Allah mudahkan urusan sahabat semua, moga Allah lapangkan dan mudahkan untuk menjawab exam. 

Pernah suatu ketika Allah uji perkara yang sama, situasi yang sama, pernah duduk di tempat mereka membuatkan hati cepat berkata, `Tuhan kuatkan semangat mereka!'

Bukan mudah nak mengatakan aku terima ujian ini dengan redha di saat mereka yang lain gembira menerima keputusan. Bahkan bukan mudah terpaksa memendekkan cuti yang lama untuk kembali berjuang di atas kertas. 

Namun apabila Allah kata tidak ada ujian yang lebih dari kemampuan diri sendiri, mengapa tidak kita cuba berlapang dada menerima ketentuan Ilahi? 

Heh. Cakap senanglah. -.-

Ya. Tapi tugas kita sebagai hamba untuk belajar untuk menerima. Kan? :)

Terima kasih untuk `tamparan' itu

"I think you take this exam lightly." Ayat penyata seseorang yang menyenakkan jiwa bertahun lalu.

"Haa? Sedap hati dia saja keluarkan ayat macam tu, bukannya dia yang ambil exam ni." Getus suara hati yang menidakkan.

Pada mulanya terasa dengan kenyataan yang dilemparkan. Hoi suka hati dia saja. Namun rupanya apa yang dikatakan menjadi satu semangat; aku tak pernah main-main. Titik.

Dan alhamdulillah result tahun empat dan kemudiannya tahun lima mampu membuatkan hati tersenyum keriangan. Maju setapak. Usaha tangga kejayaan plus rezeki dari Allah semuanya. Bukan penghargaan dari manusia yang diharapkan tapi redha Allah mengatasi segalanya. :)

"Kakak, saya bangga dengan kakak."
Malam dapat result saya dapat mesej tersebut. Terharu.

Min haza fadhli rabbi. :')

Pujuklah hati itu

Berbicara tentang sebuah kegagalan, tiada siapa yang mahu merasainya. Berbicara tentang ujian, tiada siapa mahu merasai yang pahit-pahit.

Tanpa kegagalan, mana tahu manisnya kejayaan.
Tanpa ujian, mana tahu manisnya sebuah  kehidupan.

Maka, yakinlah tiap apa yang Allah beri itu yang terbaik. Ada hikmat yang boleh dikorek, ada bekalan yang baik untuk kita bawa pada masa hadapan. :)

Nota : Alhamdulillah dah bergelar tahun akhir secara rasmi. Pecut untuk setahun setengah! Biiznillah. :)

Nota 1 : Nak raya Aidiladha kat Malaysia aci dop? ;)











1 comments

Sabarlah!

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Dumm. 

Pintu dihempas dengan kuat. Puas.

Ada mata yang memandang, namun langsung tak diendahkannya. Apa yang pasti, hati itu puas. Biar mereka tahu dia marah! Ya, marah yang bukan sedikit. 

...

Sepanjang dalam kelas, fikiran melayang-layang. Terbayang mata-mata yang memandang, usai dia keluar dari bangunan tadi. Ironinya, hati dia mula rasa bersalah.

Tak patut untuk dia berbuat sedemikian rupa. Kenapalah laju sangat tangan menghempas pintu tadi? Hati dia mengutuk keras. 


"Nah. Apa nak dirisaukan. Biar mereka tahu ko tengah marah. Ko tak suka dengan apa yang mereka lakukan." Hati kembali memujuk. Denial.
...

"Mari saya tolong kamu."

"Eh, xpelah. Saya boleh buat sendiri."

"Sini."

Akhirnya, orang yang dia marah-marah tadi yang tolong dia.
Enough said. Allah hukum terus dengan rasa bersalah melimpah ruah. 



Kena didik diri untuk sentiasa bersabar.
Belajar. Walaupun susah.
Kena cuba, walaupun sentiasa kalah dengan nafsu sendiri.

Nah.
Cakap senanglah!
Cuba kalau kena uji dengan sesuatu benda. Tengok apa jadi.

:)

Benar. Kerana hakikatnya kita hamba yang punyai pelbagai rasa, tak sempurna.
Dan kerana kita hambalah, kita kena berusaha jadi hamba yang terbaik.
Hamba yang sentiasa bersabar hadapi ujian,

hamba yang sentiasa bersyukur dengan nikmat dan ujian,
dan lain-lain. 

Bukan mudah. Ya. Tapi kena cuba. CUBA. Allah suka hambaNya yang berusaha.

Bak kata kawan, "Sabar ni bukan lepas kita habis kutuk, caci, hentam segala bagai. Bukan. Sabar ni, bila teruji, terus ingat Allah, terus cuba cari hikmat di sebalik apa yang berlaku. Tak marah-marah. Itu baru dikatakan sabar."

:')

Mesir [Musibah, sabar & redha]

Nak masuk 6 tahun berada di Mesir, alhamdulillah banyak pengalaman dan nikmat yang Allah kurniakan. Banyak yang Allah didik. 


Antaranya, kadang dalam sehari, jumpa orang yang sungguh-menyenakkan-jiwa-membakar-hati. Tapi petangnya, Allah temukan pula dengan mereka yang berjiwa malaikat. Subhanallah.

Kadang benda simple saja, tapi bila Allah uji dan cuit hati seketul, terus rasa lain.

"Orang kata, kita duk Mesir ni boleh belajar menahan amarah dan belajar sabar dengan perangai Arab. Jangan kita yang jadi tak sabar macam mereka (sebahagian) sudah."

Tergelak. Tapi kadang bila difikirkan balik, sangat benar apa yang dituturkannya. :)


...

Sepanjang 6 tahun duk sini jualah, dah berapa kali revolusi tercetus. Allah uji kami pelajar di sini, Allah uji ibu ayah yang ada anak-anak kat sini. Sungguh, segala yang Allah aturkan tak pernah terlintas di benak fikiran. Namun perancangan Allah cukup cantik dan teliti, ada hikmat yang tersembunyi.

Inilah Mesir. :)





nota : Lamanyaaaaa tak post sini. Masuk draft je banyak. -.-


nota 1 : Sabar menanti detik pertemuan, biiznillah. :)

nota 2 : Selamat hari lahir kamu. [Ucapan 21 hari yang lalu. Sepatutnya]