Pages

Cemburu!

Bismillahirrahmanirrahim,
dengan nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.


Cemburu itu tandanya sayang kan?
DeviantArt.


Cemburu!


Cemburu itu sifatnya positif atau negatif? Bagi saya, dua-dua pun boleh. Kan?


cemburu melihat kejayaan orang lain - berusaha untuk menjadi seperti itu juga. Ini positif.
cemburu melihat kejayaan orang lain - terasa hasad. Tumbuh perasaan dengki, dan cuba membuat onar. Ini negatif.


Jadi, cemburu itu, hanya satu perasaan dari hati nurani. Kita sendiri yang mengawalnya, sama ada untuk menjadikan ia satu yang baik atau sebaliknya. (=


Allah pun tahu cemburu!


Allah pun tahu cemburu? Kenapa macam tu? Berlegar-legar untuk memahami ayat itu. Terasa pelik. Kenapa mesti begitu. Allah kan maha hebat, maha kuasa.
Lama berfikir, lama merenung, akhirnya jumpa juga! Alhamdulillah terjumpa satu kolum dalam satu majalah tentang persoalan ini. (lupa dekat majalah mana saya baca ==')


Bayangkan anda ada seorang yang anda kasihi, yang memang disayangi dan seumpama dengannya. Tapi tiba-tiba, ada insan lain yang 'masuk' dalam perhubungan kalian itu. Dan insan terbabit rapat dengan orang yang ada sayang dan dia melebihkan insan itu! Agak-agak, cemburu tak?


Nah, begitulah Allah. Allah yang menciptakan kita, Allah yang menciptakan hambaNya. Selayaknya, hanya Dia yang wajar disayangi, yang sentiasa diingati, yang dicintai selalu. Kan?


Bukan bermaksud, kita tidak boleh menyayangi insan lain, tidak boleh mengingati manusia. Tidak. Maksud saya, jika kita meletakkan orang lain atau manusia itu lebih dari Dia, Tuhan pencipta sekalian makhluk. Adilkah begitu?


Allah cemburu bila kita, bila hambaNya yang hina ini meletakkan manusia lebih dari Dia. Meletakkan pergantungan lebih pada manusia, bukannya Allah. Dia yang Maha Mencipta, Dia yang Memiliki, sewajibnya, Dialah yang berhak disembah, disanjung, dipuja, dicintai lebih dari segalanya.


Allah uji apa yang dekat dengan hati.
Ya, benar. Allah berhak melakukan apa sahaja. Kerana dunia ini dan segala isinya adalah milik Allah.


Ingat kisah Nabi Yusof yang dibuang ke dalam telaga oleh saudaranya sendiri?
Itu pun kerana terbitnya rasa cemburu bila melihat ayah mereka melebihkan Nabi Yusof dari adik beradik yang lain. Ayahnya memang menyayangi Nabi Yusoff. Lalu, Allah uji ayahnya dengan 'kehilangan' Nabi Yusof.


Bagaimana pula dengan kisah Nabi Ibrahim bersama anaknya Nabi Ismail? Allah juga turut menguji keteguhan iman Nabi Ibrahim untuk menjadikan anaknya sebagai korban. Kalau ditimbang logik akal, mana mungkin untuk menyembelih anak sendiri, tapi akur dengan perintah Allah swt, Nabi Ibrahim sanggup untuk melakukannya. Tapi dengan kuasa Allah juga, Allah menukarkan Nabi Ismail dengan kibas.


Kenapa? Ibrahnya, agar melebihkan Allah dari segalanya. Agar lebih menyintai yang Maha Esa, dari cinta yang lain.


Kisah itu, kisah Nabi, yang kita semua tahu mereka adalah golongan yang hebat. Teguhnya keimanan mereka kepada Allah swt.


Allah menguji hambaNya mengikut batas kemampuan diri, Allah takkan uji lebih dari kudrat masing-masing. Dan Allah uji itu tandanya Allah kasih. Kita ada dalam jagaan Allah.


Kadangkala, Allah uji dengan apa yang kita sayangi, yang paling dekat dengan kita, yang paling dekat dengan hati kita. Sebab apa? Sebab Allah nak tengok, sejauh mana, setinggi mana tahap pergantungan kita pada Allah bila teruji.


Apakah kita makin jauh dariNya atau kita semakin menghampiriNya.


Ingatlah, Allah pun tahu untuk cemburu pada hambaNya. Jangan lebihkan sesiapa atau apa-apa sahaja lebih dariNya. Hanya Allah yang berhak disembah, hanya Allah yang wajib diletakkan teratas sekali di hati kita!


Acap kali sesuatu yang kita cinta menjadi sebab ujian daripada Allah. Justeru, cintailah sesuatu berpada-pada. Bila Allah uji kita dengannya, kita tidak akan terlalu menderita. - Ustaz Pahrol, Genta Rasa.




 

nota : Kadangkala hati mudah cemburu dengan lebihnya orang lain, sehingga lupa yang sebenarnya diri pun kadangkala lebih dari mereka yang kurang. Jadi, bersyukurlah dengan apa yang ada. (=

btemplates

5 comments:

Salsabila said...

semoga cemburu kita juga berpada-pada :)

kan akak kan ^_^


nice entry. hee!

Izzati Hashim said...

Bersederhana dalam perkara soal hati kan bagus?

ye adik, memg betul. Bersederhana. (=

E n t o y C a i r o said...

like this word "bersederhana dalam perkara soal hati"

komen dalam komen..heh..

kan akak kan heh...(joke)

saleem wahab said...

mantop la post ni.tentang rasa hati yg ada pda semua insan...tq 4 share.vry nice

saleem wahab said...

mantop la post ni.tentang rasa hati yg ada pda semua insan...tq 4 share.vry nice